Catatan Mbah Kromo: Desa Wisata, Sebatas Angan… Bisakah

Potensi perkebunan Kopi di desa Ngumbul bisa menjadi penunjang bagi pengembangan desa wisata.

Sore itu masih seperti biasannya, hempasan angin melapukkan sisa-sisa ranting dan dedaunan. Sesekali rintik hujan masih berderai menghabiskan sisa curahnya semalam. Diberanda rumah joglo klasikan Jawa, Mbah Kromo terlihat asik bercengkrama dengan Bidara, cucu semata wayangnya yang baru saja pulang kuliah.
“Nduk, piye kuliahmu ? ” Sapa Mbah Kromo
“Sae Mbah Kung, pun bibar semesteran, (baik mbah, sudah selesai semesteran “, begitu Bidara memanggil kakeknya dengan sapaan hangat.
Mbah Kromo terlihat beringsut dari duduknya, menghampir cucunya yang terlihat asik dengan android yang ada digenggaman.  “Anu mbah Kung arepe takon, kemarin itu ono pembicara Sekolah Anggaran ono kantor deso nginep umah, kakung soko Bandung, piyantune cerita banyak karo mbah kung, jare deso Ngumbul iki kok blas ora ono wisatane, padahal kalau digali iso digawe desa wisata koyok ono Bali jarene. Udarane sejuk, sawahe yo tumoto ijo royo-royo, tetanduran no kebonan yo subur tur ngasilake, internet barang yo wis iso dinikmati, kurang opo jal….”
“Nggih leres Kung, faktor-faktor pendukung sebenarnnya sudah ada, Desa Wisata utawi Deswis niku sejatosipun program pemberdayaan,  Lingkungan desa kita niku identik kalian pertanian, perkebunan, serta masyarakatnya yang ramah menjadi salah satu daya tarik yang sulit ditemukan di perkotaan. Inilah daya tariknya bagi orang perkotaan untuk melakukan wisata dengan cara yang berbeda, contohnya yaitu dengan bertani, berkebun, bahkan sampai pengolahan bahan mentah menjadi bahan siap pakai yang berkualitas, kulo cocok menawi Ngumbul niki digali potensine kangge wujudne desa wisata teng mriki,” Bidara begitu menggebu-gebu, panjang lebar dirinya menjawab setiap pertannyaan yang menjadi ganjalan hati bagi Mbah Kungnya.
“Lha kuwi terus kudu kepriye ?
“Di niati mbah, mosok awake dewe terus kudu dadi penonton terus. Sing kawogan ono ing deso disentil, dijak ngomong, sak meniko pola pikir masyarakat perkotan mulai bergeser, masyarakat kota cenderung mencoba hal-hal baru, meniko peluang, perangkat desa dijak rembukan piye carane menggali potensi amrih iso nangkep peluang yang ada. Aku nonton deso sebelah, tuklukan (perbukitan) iso nggo wisata,  coba Gunung Puncit Kae di gawe ngono lak yo luwih apik, udara lan kondisi lingkungane yo mendukung, polowijo utamane Tales, mbothe yo iso urip apik, kopi yo akeh ditandur nok pekarangan rumah warga, wargone ramah-ramah, rumah-rumah warga saiki yo wis resik lan tumoto iso di gawe homestay kanggo nginep wisatawan, jal kurang nopo melih (kurang apalagi),   mbok coba tumut digaleh mbah kung ,”
“Iyo bener kandamu nduk, desa wisata iku peluang kanggo ningkatake potensi agraris masyarakat desa.  Kahanan kang ayem lan tentrem, wargone ramah-ramah sejatine iku saiki sing dipengeni  pengunjung soko kota, iku modal yang sudah langka,”
“Leres Mbah (benar mbah), ada beberapa faktor yang menguatkan terbentuknya potensi desa wisata, nggih meniko, faktor kelangkaan, faktor kealamiahan, Keunikan lan pemberdayaan yoiku masyarakat dilibatkan dalam pengelolaannya,”
Gema suara Adzan Maghrib terdengar menggema di surau sebelah. Pembicaraan antara kakek dan cucunyapun terhenti dengan simpul-simpul yang masih belum klimak terurai. “Wis nduk, sholat disik, mbah mengko bar isya yo isih arepe ono kumpulan RT,”
Merekapun bergegas mengambil air wudlu dan sholat berjamaah.  (frend)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *